UMM Tawarkan Kerjasama Pemanfaatan Riset EBT, Pemprov Welcome

Pendidikan44 Dilihat

MEDIATORKUPANG.COM, KUPANG—Bertempat di ruang kerjanya, Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi (JNS) menerima kunjungan Sidik Sunaryo, Wakil Rektor Bidang Kerja Sama Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dan Yus M. Cholily,  Direktur Penelitian dan Pengabdian UMM, Rabu (15/6).

Dalam kesempatan tersebut, kedua pejabat dari UMM tersebut menawarkan kerjasama pemanfaatan hasil-hasil riset UMM terutama dalam pengembangan Energi Baru Terbarukan (EBT) dalam bidang mikrohidro atau energi listrik tenaga air dan sollar cell atau energi listrik tenaga matahari.

Wakil Gubernur Josef Nae Soi  menanggapi positif tawaran kerjasama tersebut. Pemerintah Provinsi memang berkomitmen untuk memanfaatkan hasil-hasil riset perguruan tinggi.

“Kepemimpinan saya bersama bapak Gubernur tidak terlepas dari inovasi-inovasi dan hasil-hasil riset  teman-teman dari perguruan tinggi. Kami tahu bahwa pembangunan tanpa riset sama dengan tanpa arah. Karena pasti riset-riset sudah melalui tahapan ilmiah yang dapat dipertanggunjawabkan,” kata Wagub JNS.

Baca Juga  Kolaborasi Hebat KADIN NTT-BP DAS, Libatkan Pengusaha Hijaukan NTT

Wagub Nae Soi menjelaskan NTT sangat  kaya dengan sumber Energi Baru Terbarukan. Pulau Flores telah ditetapkan sebagai pulau Geothermal atau panas bumi. Juga ada potensi energi matahari, angin dan arus laut.

“Kami sudah membangun kerjasama dengan Jerman dan Rusia untuk melakukan eksplorasi dan eksploitasi sumber energi matahari di Sumba. Karena menurut penelitian para ahli, intensitas matahari terbaik di Indonesia ada di Pulau Sumba dan Timor. Tahun ini pengembangan energi matahari di Sumba mulai dikerjakan. Untuk Geothermal, kami sudah mulai manfaatkan di Ulumbu-Manggarai. Juga nantinya di  Mataloko-Ngada, Ropa-Ende dan di Atadei- Lembata akan dimanfaatkan. Menko Maritim dan Investasi (Luhut Binsar Panjaitan,red) juga telah menegaskan agar  arus laut di Selat Gonzalo, antara pulau Flores  dan Adonara dieksplorasi lagi untuk pembangkit listrik,”jelas Wagub Nae Soi.

Baca Juga  Gandeng Karang Taruna, Penjabat Walikota Ingin Kupang Sejajar dengan Kota Metropolitan Lain di Indonesia

Dikatakan Wagub JNS, semua pemanfaatan dan pengembagan EBT tersebut tentu selalu berdasar  pada hasil riset dan teknologi. Wagub meminta UMM untuk berkolaborasi dalam pengembangan EBT  di NTT.

“Saya welcome saja dengan tawaran ini. Nanti secara teknis, dibicarakan dengan Kadis (Kadis Energi Sumber Daya Mineral NTT, red). Apa-apa saja yang kita bisa  kolaborasikan dan kerjasamakan karena kami juga sangat butuhkan hasil-hasil riset dari teman-teman yang sudah banyak diterapkan di Malang dan  Jawa Timur umumnya. Apa yang bisa diterapkan, mari kita kontekstualisasikan sesuai kondisi di Nusa Tenggara Timur. Silahkan saja,” kata Wagub Nae Soi.

DISKUSI. Wakil Gubernur NTT, Josef Nae Soi (JNS) berdiskusi dengan Sidik Sunaryo, Wakil Rektor Bidang Kerja Sama Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dan Yus M. Cholily,  Direktur Penelitian dan Pengabdian UMM, Rabu (15/6).
Foto: Biro AP Setda NTT

Sementara itu, Yus M. Cholily, Direktur Penelitian dan Pengabdian  mengungkapkan UMM didukung oleh kurang lebih 800 dosen yang telah banyak menghasilkan riset. Di antaranya terkait  EBT Mikrohidro dan Solar Cell yang mencakup dua ranah yakni terapan dan edukasi yang diharapkan dapat berguna juga untuk masyarakat NTT.

Baca Juga  Rektor Maxs Sanam, Profesor ke-40 di Undana, Wagub NTT: Ini Sebuah Kehormatan

“Kami mengerjakan hal ini di empat tempat di Malang. Kami juga akan buat edukasi untuk EBT khususnya sollar cell. Kami sudah membuat kurikulum untuk anak-anak sekolah sehingga ke depan  anak-anak sudah melek literasi tentang EBT ini,” jelas Yus Cholly. Lanjut Yus, UMM juga mengembangkan riset tentang ketahanan pangan.

“Bulan ini kami akan meluncurkan obat tentang leukimia yang merupakan hasil riset dari salah satu dokter di kampus kami. Kami juga punya  produk pupuk cair yang sudah diterapkan di 13 Provinsi di Indonesia. Kami berharap produk riset kami ini dapat disinergikan untuk pembangunan  di  NTT,”pungkas Yus Cholily. (**AP/BOY)

Posting Terkait

Jangan Lewatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *